Google Consent Mode v2

Wajib untuk situs web dan aplikasi mulai Maret 2024

Google akan mewajibkan semua situs & aplikasi untuk menggunakan Google Consent Mode v2 mulai Maret 2024 . CMP yang disertifikasi oleh Google sangatlah penting. Pengelola izin membantu pengiklan dengan Consent Mode v2 terintegrasi untuk mencatat data konversi pelanggan sekaligus melindungi privasi. consentmanager menawarkan kepada Anda, antara lain:

  • CMP bersertifikat Google
  • Dukungan penuh untuk Google Consent Mode v2
  • Dukungan penuh untuk IAB TCF 2.2
  • Untuk situs web, aplikasi, dan CTV
  • +30 bahasa & desain yang dapat disesuaikan
  • Perayap terintegrasi dan banyak lagi
Google Consent Mode und consentmanager ein zertifizierter Partner

Direkomendasikan oleh banyak situs e-commerce

Pertanyaan umum tentang Google Consent Mode v2

Untuk membantu Anda lebih memahami Google Consent Mode , cookie, GDPR, dan penggunaan layanan Google yang mematuhi hukum, kami telah merangkum pertanyaan umum yang paling sering diajukan untuk Anda di sini.

  • Apa itu Google Consent Mode ?

    Google Consent Mode adalah fitur dari Google yang berfungsi dengan spanduk cookie atau widget privasi di situs web Anda. Teknologi ini secara otomatis mengirimkan sinyal dari spanduk cookie Anda ke alat Google yang terintegrasi di situs web Anda. Oleh karena itu, ini dapat memberikan data untuk membantu Google memahami konversi situs web Anda, bahkan dalam kondisi perlindungan data yang terbatas. Sinyal yang dikirimkan spanduk cookie ke Google berisi informasi tentang analitik, iklan, personalisasi, dan berbagi data. Tanpa sinyal ini, Google tidak dapat melacak data pengguna atau e-commerce atau melakukan personalisasi. Dan untuk dapat mengirimkan sinyal ini, penting untuk menggunakan CMP bersertifikat Google.

  • Bagaimana sebenarnya cara kerja Consent Mode ?

    Saat pengguna memberikan persetujuannya, spanduk cookie pengelola izin mengirimkan sinyal Google Consent Mode ke Tag Google di situs web Anda dan semuanya berjalan seperti biasa. Jika pengguna tidak memberikan persetujuannya, Google membatasi pengumpulan data untuk kategori pengguna tersebut dan tidak lagi dihitung. Menggunakan Google Consent Mode spanduk cookie mengirimkan sinyal ke Google agar Google memahami keputusan pengguna. Google kemudian menggunakan, antara lain, pemodelan konversi dengan pembelajaran mesin untuk menghubungkan antara interaksi tertentu dan peristiwa konversi. Bagi pengiklan, ini berarti mereka akan dapat lebih memahami bagaimana sasaran konversi mereka dilacak – berkat pemodelan, hal ini akan tetap terjadi meskipun pengunjung belum memberikan izin.

  • Apa itu pembaruan Google Consent Mode v2? Dan apa itu EUUCP?

    Semua penerbit dan pengiklan yang memasang iklan di Wilayah Ekonomi Eropa dan menggunakan layanan Google di masa mendatang akan tunduk pada “Kebijakan Izin Pengguna Google Uni Eropa” atau EUUCP. Oleh karena itu, Google menentukan kepada operator situs web bagaimana layanan Google dapat digunakan dalam hal perlindungan data. Peraturan yang paling penting: Mulai Maret 2024, situs web akan diwajibkan spanduk persetujuan dari, misalnya Platform Pengelolaan Izin (CMP) bersertifikat Google dan untuk menggunakan Google Consent Mode v2. Selain itu, perilaku Google saat menghitung kampanye iklan (misalnya, melacak pesanan) berubah: penghitungan hanya terjadi jika pengguna telah memberikan persetujuannya Dan Sinyal terkait dikembalikan ke Google melalui Google Consent Mode v2. Jika Anda ingin mengukur konversi di masa mendatang, CMP tersertifikasi dengan Google Consent Mode v2 sangatlah penting.

  • Agar Anda tidak ketinggalan pembaruan penting apa pun, berlangganan buletin kami .

Perbandingan Google Consent Mode

Sekilas tentang perbedaan paling penting antara Google Consent Mode v2 lama dan baru:

Google Consent Mode Lama

🔴 Google Consent Mode bersifat opsional dan digunakan untuk mengaktifkan pemodelan

🔴 Menggunakan platform pengelolaan izin tersertifikasi Google bersifat opsional

🔴 Penghitungan terjadi ketika pengguna telah memberikan persetujuannya, baik melalui layanan Google atau layanan pihak ketiga lainnya

Google Consent Mode v2

✅ Google Consent Mode diperlukan untuk pelacakan

✅ Penggunaan platform pengelolaan izin tersertifikasi Google kini diwajibkan . Periode pelaksanaannya berlangsung hingga Maret 2024 .

✅ Penghitungan hanya dilakukan jika pengguna telah memberikan persetujuannya dan sinyal terkait telah dikirim kembali ke Google melalui Google Consent Mode

Direkomendasikan oleh pengacara dan petugas perlindungan data

Untuk siapa Google Consent Mode (GCM) relevan?

Google Consent Mode relevan bagi penerbit, pengiklan, agen pemasaran, biro web, dan perusahaan yang menerapkan spanduk izin dan menggunakan Google Analytics atau Google Ads.

  • Pengiklan

    Pengiklan dapat melacak kinerja iklan mereka secara efektif. Pelajari lebih lanjut pembelanjaan kampanye iklan dan optimalkan strategi penawaran iklan Anda.

  • Pemasar digital, agensi

    Pemasar online yang perlu mendapatkan izin pengguna untuk periklanan dan analisis dapat menggunakan Consent Mode dan terus mengumpulkan data penting. Hal ini mengarah pada hasil pemasaran kinerja yang lebih baik.

  • Operator website yang memasang Google Ads atau Analytics di websitenya

    Bagi pemilik situs web, ini berarti pemahaman yang lebih baik tentang perjalanan pengguna melalui lebih banyak data gabungan tentang konversi di situs web mereka.

Bagaimana cara kerja pemodelan konversi ini?

Google Consent Mode v2 menawarkan sejumlah pengoptimalan baru untuk mendapatkan hasil maksimal dari kampanye Iklan Anda. Ini termasuk khususnya:

  • Pemodelan perilaku di Google Analytics 4
    Google menggunakan AI untuk menciptakan kembali perilaku pengguna yang belum menyetujui cookie Analytics dan membandingkannya dengan pengguna yang telah menyetujui cookie Analytics. Hal ini membuat lebih banyak data tersedia di GA4.
  • Pemodelan konversi di Google Analytics 4 dan Google Ads
    Konversi (misalnya pesanan atau pendaftaran buletin) dari pengguna yang belum memberikan izin dimodelkan berdasarkan pengalaman dengan pengguna lain. Ini berarti lebih banyak konversi akan terlihat di GA4 dan Google Ads.
Diagram of Conversion Modeling Google Consent Mode

Rata-rata, sekitar 65% konversi dipulihkan dengan Consent Mode yang akan hilang tanpa Consent Mode jika pengguna tidak memberikan izin. Poin data ini menyoroti efektivitas pendekatan pemodelan konversi dalam memulihkan konversi yang hilang tanpa persetujuan eksplisit. Namun pengiklan harus menyadari bahwa diperlukan jumlah minimal 100 klik iklan per hari untuk menggunakan pemodelan. Oleh karena itu, pengiklan harus memastikan bahwa kampanye iklan mereka memenuhi ambang batas ini.

Pengguna Google Consent Mode v2 juga memiliki opsi untuk memilih antara opsi ‘Lanjutan’ (tanpa pemblokiran) dan ‘Dasar’ (dengan pemblokiran “keras”) dalam Google Consent Mode . Dengan memilih di antara opsi-opsi ini, pengiklan dapat menyesuaikan persetujuan pengguna dan pengaturan pelacakan dengan kebutuhan privasi spesifik mereka.

Unduhan PDF: Google Consent Mode v2

Dapatkan ringkasan gratis Anda sekarang – klik di sini!

Keuntungan bagi pengiklan

  • Kualitas data lebih tinggi

    Hanya dengan Google Consent Mode Anda dapat melacak dan mengukur semua data Anda. Pemodelan konversi bawaan memungkinkan Anda melacak data tambahan yang hilang karena pemilihan izin pengguna. Pemodelan konversi digunakan untuk menutup kesenjangan data ini.

  • Kepatuhan yang lebih baik

    Google Consent Mode v2 dapat membantu situs web mematuhi GDPR dan ePrivacy dengan lebih baik. Karena Google telah dipilih sebagai salah satu “penjaga gerbang” Undang-Undang Pasar Digital baru yang diberlakukan oleh Komisi Eropa, persyaratan perlindungan data yang lebih tinggi harus diterapkan di sini. Oleh karena itu, Google Consent Mode v2 diwajibkan oleh Google untuk semua pengunjung/pengguna aplikasi dari EEA + Inggris Raya (terlepas dari negara situs web atau pemilik aplikasi).

  • Integrasi yang mudah

    Google Consent Mode dapat digunakan dengan layanan Google berikut.

    • Google Ads (termasuk tracking konversi dan pemasaran ulang Google Ads)
    • Google Analitik
    • Lampu Sorot Google
    • Tautan Konversi Google
  • Gunakan CMP bersertifikat Google
    Harap perhatikan bahwa sesuai dengan persyaratan Google, penting untuk menggunakan CMP tersertifikasi Google yang mendukung Google Consent Mode v2.

Cara mengaktifkan Google Consent Mode v2

Ini sangat mudah dengan manajer persetujuan. Cukup ikuti video ini langkah demi langkah melalui dasbor pengelola izin Anda. Hanya dengan beberapa pengaturan, Anda telah mengaktifkan Google Consent Mode dan membuat situs web atau aplikasi Anda sepenuhnya mematuhi hukum. Klik di sini untuk penjelasan rinci setiap langkah.

KERANGKA HUKUM

Kerangka hukum manakah yang relevan untuk Google Consent Mode ?

Tidak semua undang-undang perlindungan data di seluruh dunia relevan dengan penggunaan Google Consent Mode , namun secara umum undang-undang perlindungan data yang memberlakukan persyaratan signifikan pada situs web dan perusahaan dalam cara mereka mengumpulkan, memproses, dan menangani data pengguna relevan dengan Google Consent Mode . Oleh karena itu, perusahaan yang mematuhi peraturan ini harus segera meninjau kembali penggunaan Google Consent Mode :

  • Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) & Peraturan ePrivacy

    Undang-undang perlindungan data ini berlaku di seluruh Uni Eropa, meskipun perusahaan belum tentu berbasis di UE namun memiliki pelanggan atau pengunjung di UE. GDPR atau “saudaranya”, Peraturan ePrivacy , mewajibkan pengguna situs web untuk memberikan persetujuan yang tegas dan berdasarkan informasi terhadap pemrosesan data dalam kasus tertentu.

  • Petunjuk Izin Pengguna UE (EUUCP)

    Kebijakan Izin Pengguna UE (EUUCP) adalah kebijakan Google yang mewajibkan pengguna layanan Google untuk mengungkapkan penggunaan cookie di situs web atau aplikasi mereka dan mendapatkan persetujuan dari pengguna akhir di Wilayah Ekonomi Eropa dan Inggris. Kebijakan ini mencerminkan persyaratan dua undang-undang perlindungan data utama Eropa, Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) dan Petunjuk ePrivacy , serta undang-undang perlindungan data Inggris yang relevan.

  • Google Consent Mode membantu mematuhi kebijakan ini dengan memungkinkan penerbit dan pengiklan menyesuaikan secara dinamis perilaku tag Google berdasarkan preferensi izin pengguna, sekaligus memastikan bahwa tidak ada informasi identitas yang dikirimkan ke Google jika izin belum diberikan.

 

Harap perhatikan bahwa menggunakan Google Consent Mode tidak berarti situs/aplikasi Anda mematuhi GDPR. Untuk menentukan apakah Anda mematuhi GDPR, Anda dapat menjalankan pemindaian cepat dengan pemindai kepatuhan GDPR kami di sini.

.

  • Apa itu consentmanager dan bagaimana consentmanager dapat membantu perusahaan Anda?

    consentmanager adalah alat CMP tersertifikasi Google – sederhananya, sebuah “spanduk cookie”. Ini membantu Anda mematuhi semua peraturan perlindungan data penting di seluruh dunia. Secara khusus, consentmanager telah bekerja sama dengan Google untuk memastikan kepatuhan terhadap persyaratan Consent Mode v2 yang baru dan untuk memastikan dukungan Consent Mode bagi pelanggannya. Dengan server yang berlokasi secara eksklusif di UE, consentmanager siap mendukung Anda sebagai pengiklan dalam aktivitas periklanan Anda. Dengan Cookie Website Scanner, situs web Anda akan diberitahu tentang perubahan kebijakan privasi apa pun.

    consentmanager CMP tersedia dalam lebih dari 30 bahasa dan cocok untuk perusahaan dari semua jenis dan ukuran, mulai dari penerbit dan pengiklan hingga agen pemasaran, pemasar, dan operator e-commerce. Fitur ekstensif CMP kami berkisar dari spanduk yang dapat disesuaikan, laporan langsung, atau perayap terintegrasi, hingga fitur yang membantu Anda meningkatkan tingkat penerimaan cookie. Berkat pengujian dan pengoptimalan A/B yang terintegrasi dengan pembelajaran mesin, pelanggan kami biasanya mencapai tingkat penerimaan hingga 15% lebih tinggi.

  • consentmanager , mitra Google, dan CMP tersertifikasi Google

    Sebagai platform pengelolaan izin (CMP) yang disertifikasi oleh Google , consentmanager memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada Anda sebagai operator situs web atau pengembang aplikasi. Alat kami terintegrasi dengan lancar ke dalam layanan Google. Kami memberi Anda antarmuka ramah pengguna yang memberi Anda kontrol terperinci atas persetujuan pengguna dan memungkinkan kepatuhan terhadap peraturan perlindungan data global. Berkat pengalaman bertahun-tahun di industri teknologi periklanan, dengan otoritas pengatur atau badan standardisasi seperti IAB, kami menawarkan penyesuaian, pencatatan data yang sesuai, dan mengimbangi perubahan persyaratan hukum. Kami menawarkan berbagai opsi integrasi kepada pelanggan kami, termasuk plugin untuk WordPress, Magento, dan Shopify, serta alat pemantauan dan pelaporan komprehensif dengan lebih dari 12 dimensi dan lebih dari 30 metrik di alat pelaporan kami.

    Biarkan consentmanager menjadi Google CMP tepercaya untuk membantu Anda mencapai sasaran periklanan dan memaksimalkan tingkat penerimaan cookie Anda.

Kami telah membantu lebih dari 25.000 situs web mematuhi GDPR, TTDSG & ePrivacy

Pelanggan kami mencakup beberapa situs web terbesar dan merek paling terkenal di dunia.

… dan masih banyak lagi.

Video webinar: Google Consent Mode

Pelajari secara detail dan dengan bantuan penjelasan “langsung” dari pakar materi kami tentang cara kerja Google Consent Mode v2 dan cara menggunakannya untuk mengamankan pendapatan iklan Anda. Bersama-sama Anda akan mempelajari dasar-dasar hukum dan mencari tahu bagaimana Anda dapat menyesuaikannya dengan proses dan ukuran perusahaan Anda.

Pertanyaan yang sering diajukan

Tidak yakin apakah Anda memerlukan CMP?

Untuk membantu Anda terkait hal-hal seperti GDPR, CMP, dan izin, kami telah mengumpulkan pertanyaan yang paling sering diajukan di sini.

Mode Izin Google v2 yang baru adalah teknologi untuk mengirimkan keputusan pengunjung ke kode Google yang ada di situs web Anda. Hal ini memungkinkan pengumpulan data yang lebih baik seperti yang disebut pemodelan konversi.

Anda dapat mengetahui lebih lanjut tentang consentmanager sebagai mitra resmi Google CMP di tautan ini. Bersama kami Anda berada di sisi yang aman!

Penerapan Mode Izin Google dapat dilakukan dengan beberapa baris kode di atas Tag Situs Global atau Penampung Tag Manager. Jika Anda mencari cara untuk mematuhi peraturan privasi dan mengukur konversi, Anda berada di tempat yang tepat. Dapatkan laporan yang lebih akurat dan pastikan Anda memaksimalkan investasi periklanan Anda. Kunjungi halaman penerapan kami untuk petunjuk langkah demi langkah.

Ya, jika Anda mengumpulkan dan memproses data pengguna serta menayangkan iklan Google kepada pengguna di Wilayah Ekonomi Eropa, Anda harus mengaktifkan Mode Izin untuk terus mengumpulkan data audiens.

Untuk memeriksa apakah Mode Izin Google diaktifkan, Anda dapat menggunakan perayap situs web gratis kami. Cukup masukkan URL situs web Anda di sini dan gulir ke bagian bawah hasil perayap, tempat Anda dapat melihat apakah Mode Izin Google diaktifkan.

Mode Izin Google mematuhi GDPR, namun Anda harus tahu bahwa ini bukan satu-satunya tindakan yang perlu Anda ambil agar sepenuhnya mematuhi GDPR. Untuk mengetahui persyaratan apa yang perlu Anda penuhi dan apakah situs web Anda lulus uji kepatuhan, cobalah pemindai gratis kami.

Menurut Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), persetujuan tertulis dari pengguna tidak diperlukan untuk pemrosesan data tertentu. Hal ini mencakup pemrosesan data untuk kepentingan sah, kebutuhan kontrak, kewajiban hukum, kepentingan vital, tugas publik, dan penelitian sejarah, statistik, atau ilmiah. Meskipun dasar hukum ini tidak memerlukan persetujuan, prinsip-prinsip GDPR seperti minimalisasi data dan transparansi harus dipatuhi dan perusahaan harus menyimpan catatan untuk menunjukkan kepatuhan.

Harap dicatat bahwa kami tidak dapat memberikan nasihat hukum. Beberapa item dalam FAQ ini juga dapat berubah seiring waktu atau ditafsirkan berbeda oleh pengadilan. Itu sebabnya Anda harus selalu berkonsultasi dengan pengacara Anda!