Benar

YouTube dan GDPR – Kiat untuk penggunaan saluran video yang sesuai dengan perlindungan data


Banyak perusahaan telah menyadari pentingnya media sosial untuk efektivitas pemasaran online mereka. Menurut moto “sebuah gambar (atau video) mengungkapkan lebih dari 1000 kata”, Instagram dan YouTube khususnya digunakan bersama dengan Facebook klasik. Jika Anda juga menggunakan YouTube sebagai saluran perusahaan dan mungkin masih ingin mengumpulkan data dari pengguna, Anda harus berhati-hati: cookie YouTube dan GDPR belum tentu memiliki titik temu yang sama. Artinya, ada beberapa hal yang harus Anda ingat untuk memastikan bahwa integrasi video dari YouTube mematuhi GDPR. Jika tidak, Anda berisiko mendapat peringatan dan kemungkinan hukuman berat.

Ikhtisar ini merangkum hal terpenting tentang YouTube dan GDPR – terutama terkait cookie dan izin YouTube . Jika Anda memiliki pertanyaan, penyedia pengelolaan izin khusus seperti consentmanager adalah orang yang tepat untuk dihubungi.

Solusi persetujuan untuk Smart TV

Apa yang diatur oleh GDPR?

GDPR adalah singkatan dari Peraturan Perlindungan Data Umum. Ini adalah seperangkat aturan dari Uni Eropa yang berlaku sejak 25 Mei 2018 dan melengkapi Undang-Undang Perlindungan Data Federal (BDSG) di Jerman. Tujuan dari peraturan ini adalah untuk melindungi data pribadi . Ini tidak hanya mencakup hal-hal klasik seperti nama dan tanggal lahir. Alamat IP komputer atau ponsel juga diperhitungkan karena data ini umumnya cocok untuk mengetahui orang di belakang pengguna.

GDPR terdiri dari prinsip-prinsip pengantar dan banyak peraturan rumit yang sulit dipahami oleh orang awam. Peraturan tersebut berlaku untuk semua perusahaan atau lembaga, asosiasi atau klub yang mengumpulkan, menyimpan, dan memproses data pribadi – offline atau online. Ada berbagai macam hak yang dimiliki oleh pihak atau pelanggan yang berkepentingan berdasarkan GDPR – seperti hak atas informasi, hak untuk menyetujui pemrosesan data tertentu, atau hak untuk menghapus. Secara khusus , persetujuan akan dibahas lebih detail, karena jika menyangkut cookie YouTube, persetujuan pengguna adalah sesuatu yang harus diperhitungkan.

Apa hubungan platform video dengan perlindungan data?

Masih banyak orang yang percaya bahwa YouTube mematuhi GDPR karena mereka dapat melihat video platform tersebut tanpa harus login ke Google. Tapi itu sudah merupakan sebuah kesalahan. Misalnya, jika Anda menggunakan salah satu dari banyak solusi perangkat lunak yang memungkinkan Anda mendeteksi dan menonaktifkan cookie pelacakan, Anda akan segera menemukan bahwa – serupa dengan situs web lain – cookie yang tidak mencolok masih ada untuk mengumpulkan data. Oleh karena itu, cookie tetap ada bahkan saat Anda menggunakan YouTube tanpa login . Selain cookie YouTube, pengumpulan data untuk akun Google sangat relevan dari sudut pandang perlindungan data.

Apa hubungannya YouTube dengan Google?

Google juga disebutkan berulang kali sehubungan dengan YouTube dan GDPR atau persetujuan YouTube dan cookie. Alasannya sederhana: YouTube adalah milik Google – dan ketika Anda mendaftar atau masuk ke YouTube, Anda melakukannya melalui akun Google Anda. Dan itulah yang membuat pendukung perlindungan data curiga terhadap cookie YouTube.

Ist Ihre Webseite konform? Finden Sie es heraus mit unserer Checkliste

Checkliste herunterladen

Kue di bawah mikroskop

Apa sebenarnya cookie itu, apa fungsi “cookie” di YouTube, dan apa yang membuatnya begitu penting? Cookies adalah file teks kecil yang disimpan di komputer atau ponsel cerdas Anda saat Anda menjelajahi browser. Tentu saja, mereka memiliki tujuan yang sangat spesifik bagi operator situs web: pelacakan. Pelacakan adalah pelacakan pengguna secara online untuk mengembangkan strategi pemasaran yang tepat. Misalnya, toko online akan menyimpan keranjang belanja dan produk yang diklik serta ID sesi komputer masing-masing. Artinya, pengunjung menerima penawaran yang sesuai saat berselancar – suka atau tidak suka. Mungkin Anda sudah menjelajahi tawaran raksasa online besar di komputer stasioner Anda dan kemudian menerima iklan serupa di ponsel cerdas Anda? Ini adalah hasil dari cookie virtual. Banyak orang menganggap hal ini sebagai “mata-mata”, itulah sebabnya cookie menjadi fokus para pendukung perlindungan data.

Privasi dan Akun Google

Jika Anda membuka akun Google, data juga akan dikumpulkan dan disimpan untuk digunakan (dan, misalnya, memulihkan sandi dan mencegah penyalahgunaan). Informasi ini tidak terlalu lengkap – nama, tanggal lahir, alamat email, dan nomor telepon diperlukan. Tampaknya hal itu tidak menimbulkan masalah. Namun – dan ini merupakan faktor penting dalam hal YouTube dan perlindungan data – siapa pun yang berselancar dengan akun Google terbuka akan dilacak dengan semua datanya. Hal ini secara otomatis mengharuskan pengguna untuk menyatakan persetujuannya – Persetujuan Cookie YouTube .

GDPR – persetujuan sebagai kriteria penting

Tujuan utama dari peraturan GDPR adalah perlindungan data pribadi. Dalam konteks ini, elemen inti Peraturan Perlindungan Data Umum adalah bahwa pengguna harus memberikan persetujuannya terhadap pengumpulan data . Hal ini diatur dalam Pasal 6 GDPR yang berjudul “Keabsahan pemrosesan” :

(1) Pemrosesan hanya sah jika setidaknya salah satu dari kondisi berikut terpenuhi:
a) subjek data telah memberikan persetujuannya terhadap pemrosesan data pribadi mengenai dirinya untuk satu atau lebih tujuan tertentu;
[…]”

GDPR § 6

Artinya – bahkan untuk integrasi video YouTube ke situs web Anda – persetujuan pengguna bersifat wajib. Hal ini dapat diterapkan melalui spanduk cookie klasik atau pop-up tertentu. Dengan melakukan hal ini, Anda mengizinkan pengguna untuk memilih cookie mana yang mereka izinkan. Izin ini disebut persetujuan. Dalam hal pemilihan, idealnya Anda menawarkan kepada pengguna yang menonton video YouTube tertaut di situs web Anda tiga opsi untuk dipilih:

  • menyetujui kumpulan cookie yang Anda sebagai operator situs web usulkan
  • menyetujui hanya cookie yang diperlukan atau wajib untuk penggunaan situs web karena alasan hukum dan teknis
  • menyetujui cookie yang dibuat oleh pengguna dengan cara yang ditentukan pengguna

Apa pun dari tiga varian yang dipilih oleh pengguna situs web Anda dan video YouTube yang tersemat: cookie YouTube aman secara hukum dan Anda telah sepenuhnya mematuhi GDPR dengan video dari YouTube.

 

Menggunakan konten video – tanpa persetujuan?

Bukan ide yang bagus! Secara hukum, ini adalah area abu-abu dimana Anda sebagai penyedia video YouTube menghadapi risiko GDPR. Anda dapat menampilkan spanduk cookie yang memberikan indikasi umum tentang pengumpulan cookie dan membiarkan pengguna memutuskan apakah mereka terus berselancar atau tidak. Namun, penggunaan cookie YouTube tersebut tidak mematuhi hukum. Penting untuk mendapatkan persetujuan aktif dari pengguna . Dan Anda harus memastikan aktivitas ini dengan mengharuskan pengunjung website Anda mengklik tanda centang agar mereka dapat menggunakan konten tertentu. Inilah cara agar penawaran YouTube Anda adil terhadap GDPR dan melindungi diri Anda dari peringatan dari pengacara pesaing dan pembela konsumen serta dari hukuman tidak menyenangkan dari otoritas perlindungan data jika Anda mengabaikan GDPR dan BDSG/TDDDG (sebelumnya: TTDSG ).

Banyak operator situs web juga percaya bahwa penggunaan video dari YouTube mematuhi GDPR jika pengguna keluar dari akun Google mereka. Namun ini bukanlah strategi yang direkomendasikan untuk membuat YouTube kompatibel dengan GDPR. Pertama, operator website tidak bisa memaksa pengguna untuk menutup akun. Dan kedua, cookie YouTube yang dikumpulkan masih mencukupi. Jadi pilihlah strategi yang bersih dan izin cookie YouTube yang kedap air dari pengguna.

Persetujuan terhadap penyimpanan data mutlak diperlukan, terutama jika Anda menggabungkan pelacakan melalui cookie dengan apa yang disebut perbandingan data yang diperluas .

Sinkronisasi data tingkat lanjut – apa sebenarnya itu?

Terkait topik YouTube dan GDPR, perbedaan antara pengumpulan cookie klasik dan penggunaan cookie YouTube untuk kemungkinan perbandingan data yang diperluas sangatlah penting. Pencocokan data tingkat lanjut berarti bahwa operator situs web melengkapi data yang dikumpulkan oleh cookie YouTube dengan data yang telah mereka simpan sendiri, seperti daftar pelanggan. Petugas perlindungan data memandang hal ini sangat penting karena semakin banyak data yang dikumpulkan, semakin mudah untuk menarik kesimpulan tentang orang-orang di balik data tersebut . Dan hal itulah yang tidak diizinkan tanpa izin saat melacak dengan cookie YouTube karena peraturan perlindungan data. Jadi: Jika Anda menggunakan cookie YouTube sebagai bagian dari perbandingan data yang diperluas, Persetujuan Cookie YouTube harus diterapkan oleh pengguna, jika tidak, penggunaan YouTube tidak sesuai dengan GDPR.

Klik Dua Kali dari Google – apa itu dan apa pengaruhnya bagi YouTube dan GDPR?

YouTube adalah bagian dari Google LLC. dan oleh karena itu juga tunduk pada ketentuan perlindungan data dari grup AS. Hal ini juga berlaku untuk platform periklanannya. Klik Ganda adalah produk periklanan Google dan dikaitkan dengan pelacakan data pengguna yang komprehensif. Secara konkret, ini berarti: Jika Anda menggunakan layanan YouTube dengan menyematkan video YouTube ke situs web, layanan dari AS menggabungkan ini dengan pelacakan komprehensif terhadap pengguna yang menggunakan penawaran tersebut . Tentunya Anda juga harus menerapkan peraturan perlindungan data jika menggunakan Facebook Pixel, misalnya. Namun jika Anda menggunakan YouTube dan secara tidak langsung menggunakan Google, tindakan perlindungan data sangatlah relevan. Jadi: Jadikan integrasi video dari YouTube sesuai GDPR!

Di bawah ini Anda akan menemukan beberapa tips tentang cara menerapkan Persetujuan Cookie YouTube secara profesional dan menjadikan YouTube mematuhi GDPR. Pakar untuk YouTube dan GDPR adalah penyedia pengelolaan izin seperti pengelola izin.

1. Deklarasi perlindungan data dan petugas perlindungan data

Pernyataan perlindungan data yang solid adalah inti dari situs web profesional dan yang mematuhi perlindungan data. Dalam konteks ini, Anda juga dapat merujuk ke layanan Google dan tautannya ke pelacakan video YouTube yang disematkan. Anda juga dapat menjelaskan bahwa setiap pengguna dapat memberikan kontribusinya sendiri terhadap perlindungan datanya, misalnya dengan menolak tindakan pelacakan Google atau dengan membuat pengaturan yang sesuai di akun Google mereka. Sebutkan juga petugas perlindungan data yang bertanggung jawab atas situs web perusahaan Anda. Anda dapat memberi nama ini secara internal atau memesannya secara eksternal.

2. Dapatkan persetujuan dari pengguna

Persetujuan pengguna terhadap tindakan sensitif data juga penting agar situs web dan penggunaannya mematuhi peraturan perlindungan data. Gunakan spanduk cookie yang memungkinkan pengguna memilih opsi berbeda. Pilihan ini, yaitu dengan mengeklik opsi secara sadar, akan menentukan apakah izin cookie YouTube diberikan atau tidak. Dalam bahasa yang sederhana: Jika pengguna memilih tanda centang tertentu dan dengan demikian opsi khusus untuk cookie, ini berarti aktivitas yang dapat dilacak dan diverifikasi bahwa Anda telah sepenuhnya mematuhi peraturan YouTube dan GDPR. Dengan cara ini, Anda menciptakan dasar bahwa situs web Anda tidak rentan terhadap petugas perlindungan data dan pesaing.

3. Gunakan mode perlindungan data yang dapat diperluas

Menyematkan video YouTube ke situs web Anda sangatlah mudah, bahkan untuk orang awam. Begitulah cara kerjanya:

  1. pilih video yang sesuai
  2. tekan tombol “Bagikan”.
  3. Pilih opsi “Sematkan”.
  4. Gunakan opsi “Tampilkan lebih banyak”.
  5. Pilih mode “perlindungan data yang diperluas”.
  6. Mengontrol tautan yang dihasilkan
Aktifkan opsi mode perlindungan data yang diperluas saat menyematkan video YouTube

Berbeda dengan tautan klasik untuk penyematan, tautan khusus dibuat: Jika tautan tersebut muncul dengan URL www.youtube-nocookie.com, Anda dapat lebih yakin bahwa cookie YouTube digunakan sesuai dengan GDPR dan bahwa Anda bertindak dengan cara yang patuh secara hukum sehubungan dengan peraturan perlindungan data. (Penting: Izin untuk menyematkan YouTube tetap diperlukan!)

4. Gunakan pemblokiran konten dinamis consentmanager

Jika Anda menggunakan consentmanager sebagai spanduk cookie di situs web Anda, kami dapat secara otomatis memblokir video YouTube dan menampilkan gambar pratinjau. Jika pengguna belum menyetujui YouTube, dia terlindungi dan pada saat yang sama melihat apa yang dapat dia lihat saat ini (pratinjau video YouTube) bersama dengan opsi untuk mengaktifkan video ini secara eksplisit.

Ikuti tesnya: Jika Anda belum menyetujui YouTube di situs web kami, Anda sekarang akan melihat pratinjaunya di sini:

Jika Anda telah menyetujui YouTube di situs web kami, lakukan hal berikut: Klik ikon pengelola persetujuan di kiri bawah untuk mengakses pengaturan cookie, batalkan pilihan YouTube dan simpan. Lalu biarkan halaman dimuat ulang.

5. Pertimbangkan alternatif lain

Terkadang belum tentu video YouTube yang perlu disematkan ke dalam situs web. Video juga dapat dimasukkan menggunakan HTML klasik

Pertanyaan yang sering diajukan

Tidak yakin apakah Anda memerlukan CMP?

Untuk membantu Anda terkait hal-hal seperti GDPR, CMP, dan izin, kami telah mengumpulkan pertanyaan yang paling sering diajukan di sini.

Harap dicatat bahwa kami tidak dapat memberikan nasihat hukum. Beberapa item dalam FAQ ini juga dapat berubah seiring waktu atau ditafsirkan berbeda oleh pengadilan. Itu sebabnya Anda harus selalu berkonsultasi dengan pengacara Anda!


lebih banyak komentar

Newsletter consentmanager Juni
Baru

Buletin 06/2024

Addon baru: Analisis Situs Web yang ramah privasi Dengan pembaruan bulan Juni, add-on baru “Analisis Situs Web” tersedia untuk Anda di akun Anda. Di sini kami menggabungkan dua komponen yang sangat kami kuasai: perlindungan data nyata dan pelaporan yang baik. Keuntungan analisis situs web baru kami yang ramah privasi terutama terletak pada perlindungan data dan […]
Dutch DPA releases Guidelines on Cookie Banners
Baru

DSB Belanda: Panduan untuk spanduk cookie dan peningkatan inspeksi

Otoritas Perlindungan Data Belanda (Autoriteit Persoonsgegevens, AP) telah menerbitkan panduan baru yang menjelaskan praktik terbaik dalam mendesain spanduk cookie dan apa yang harus dihindari untuk menghindari kemungkinan denda. Seperti yang diumumkan pada bulan Februari 2024 , Otoritas Perlindungan Data akan menerapkan lebih banyak kontrol untuk memastikan bahwa situs web memperoleh izin secara sah untuk cookie […]