Baru

Analisis: Cookies di 100 toko online teratas


Bagian dari pekerjaan kami di consentmanager adalah melihat apa yang dilakukan pasar. Itu sebabnya kami mengambil 100 toko online Jerman teratas dan melihat di mana, kapan, dan cookie apa yang dipasang, serta jenis spanduk cookie apa yang digunakan. Hasilnya: Ada banyak hal yang harus dilakukan.

diagram yang menunjukkan jumlah cookie tanpa persetujuan di 100 toko online teratas Jerman

Di 80 cookie teratas tanpa persetujuan

Untuk analisis, kami mengambil daftar 100 toko online teratas dengan penjualan tertinggi pada tahun 2020 dari EMI dan mengakses setiap toko satu per satu menggunakan browser Chrome dalam mode penyamaran. Harapan kami adalah melihat rata-rata beberapa cookie di halaman – namun hasil dari perlakuan perlindungan data di toko online ini lebih dari sekadar serius:

Dari 100 halaman, hanya ada dua halaman tanpa satu cookie pun, tetapi ada lebih dari 30 cookie di 15 halaman – tanpa mengklik tombol persetujuan, ingatlah. Bagian atas (sedih) ditempati oleh pengecer fesyen yang menetapkan total 80 cookie sebelum pengunjung menyetujuinya – meskipun spanduk cookie ditampilkan di situs yang memungkinkan penolakan. Bahkan rata-ratanya, sekitar 16 cookie (sebelum persetujuan) per toko, jauh lebih tinggi dari perkiraan kami. Bahkan jika toko diberitahu bahwa banyak kue mungkin “fungsional” dan “penting”, apakah 16 kue benar-benar diperlukan?

Spanduk kue dari merek “Eigenbau”.

Kami juga terkejut dengan banyaknya toko yang lebih memilih membuat cookie sendiri atau menggunakan skrip siap pakai dari Internet dibandingkan solusi cookie profesional. Sekitar 40% toko online yang diperiksa menggunakan spanduk kue buatan sendiri. Hasilnya juga buruk: Hanya sedikit dari mereka yang dirancang untuk mematuhi GDPR/ePrivacy.

Dirancang dengan baik tetapi tidak sesuai

Sayangnya, hanya ada sedikit contoh positif. Beberapa toko melakukan pekerjaan yang patut dicontoh dalam memblokir penyedia pihak ketiga, namun komunikasi mereka di lapisan persetujuan tidak sepenuhnya lengkap. Dalam sebagian besar kasus, informasi dasar tidak ada, misalnya penyedia layanan mana yang digunakan, tujuan apa yang ingin dicapai, atau dasar hukum apa yang digunakan. Sangat sedikit toko yang benar-benar mencantumkan cookie dan mayoritas mencantumkan tujuan tetapi tidak penyedianya.

Beberapa situs web memang berusaha keras dalam hal desain grafis – namun terlalu sering fokusnya tampaknya pada mendesak pengunjung untuk mengeklik “Terima”. Sebuah toko musik menggunakan spanduk kue yang lucu, tetapi di sini juga terdapat perlakuan yang kurang setara antara penerimaan dan penolakan:

Karakter kartun seorang nenek membawa sepiring kue dan satu paragraf teks

Pengadilan Regional Rostock baru-baru ini memperingatkan bahwa representasi yang setara antara penerimaan dan penolakan adalah hal yang penting. Namun: Dari 100 toko online yang kami periksa, kami hanya dapat menemukan satu toko online yang penolakannya disusun dengan cara yang sama seperti penerimaan. Untuk 50 toko tidak ada pilihan langsung untuk menolak, hanya tombol atau tautan “Pengaturan”. Sebanyak 8 toko juga memiliki spanduk kue yang tidak memiliki pengaturan, tombol tolak, atau tautan.

Contoh negatif

Di antara sekian banyak toko online, banyak yang dilakukan dengan benar – namun sayangnya banyak juga toko yang ternyata masih hidup di era pra-GDPR. Berikut adalah beberapa contoh negatif tentang bagaimana Anda tidak boleh melakukannya:

Contoh banner cookie dengan tombol “Saya Setuju”.
Contoh spanduk cookie dengan tombol “Saya setuju”.
Spanduk cookie yang sangat tersembunyi dengan tombol “Saya setuju”.
Spanduk kue sederhana

Kesimpulan

Kesimpulannya, ritel online Jerman sayangnya sangat mengecewakan. Menurut Statista, masing-masing perusahaan ini telah menghasilkan penjualan tahunan lebih dari EUR 70 juta – namun pada saat yang sama hanya segelintir toko online yang berhasil menampilkan lapisan persetujuan yang hampir sesuai dengan GDPR. Dalam hal ini: Toko online yang terhormat, mohon segera perbaiki simpanannya 🙂

Jika Anda ingin mengetahui isi spanduk cookie setidaknya untuk perlindungan data di toko online, Anda dapat menemukan beberapa informasi di daftar periksa toko online GDPR kami .


lebih banyak komentar

Webinar Google Consent Mode v2
Baru, video

Webinar: Mode Izin Google v2

Webinar tentang “Mode Izin Google v2” berlangsung pada tanggal 27 Februari 2024. PDF untuk webinar dapat ditemukan di sini untuk diunduh . Topik-topik berikut dibahas: ringkasan Semua orang membicarakan Mode Izin Google v2. Mulai Maret 2024, Google akan mewajibkan semua situs dan aplikasi menggunakan Mode Izin Google v2. Untuk ini, penting untuk memiliki CMP yang […]
Digital Services Act
Benar

Apakah Digital Services Act (DSA) juga berlaku di perusahaan Anda? Platform online memiliki kewajiban tambahan

Undang-Undang Layanan Digital menetapkan persyaratan transparansi tambahan untuk platform online. Definisi platform online berdasarkan DSA mungkin berlaku untuk bisnis Anda. Oleh karena itu, Anda mungkin diwajibkan untuk mematuhi persyaratan transparansi tambahan dari DSA. Baca terus untuk mengetahui apakah bisnis Anda termasuk dalam kategori ini dan langkah apa yang dapat Anda ambil untuk tetap mematuhinya. Apa […]