Benar

IAB TCF 2.0: Penggunaan cookie yang sesuai dengan perlindungan data


Sejak Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) UE mulai berlaku pada tahun 2018 dan juga dengan Peraturan E-Privasi yang akan datang, penyedia situs web wajib mendapatkan persetujuan pengunjung : Hanya dengan demikian cookie dapat disetel yang, antara lain, memantau aktivitas pengguna perilaku berselancar dan menganalisis. Pengguna situs web berhak mengetahui untuk tujuan apa cookie disetel dan untuk apa data yang dikumpulkan digunakan. Selain itu, pengguna harus diberikan kesempatan untuk menolak penggunaan cookie menggunakan prosedur opt-in. Dalam beberapa tahun terakhir, solusi dan kerangka kerja telah dikembangkan yang menawarkan serangkaian fungsi berikut: permintaan persetujuan penggunaan cookie, termasuk administrasi dan dokumentasi. Untuk tujuan ini, didirikanlah Penyedia Pengelolaan Izin (CMP), yang menawarkan platform dan solusi yang sesuai untuk operator situs web. Namun siapa sebenarnya yang membutuhkan CMP, apa fungsi alatnya, apa perbedaannya – dan apa hubungan Interactive Advertising Bureau (IAB) dengan hal tersebut? Anda dapat mengetahui ini dan lebih banyak lagi di artikel ini.

Solusi persetujuan untuk standar IAB dan TCF

Apa yang dilakukan penyedia pengelolaan izin?

Asosiasi perdagangan yang aktif secara internasional untuk industri periklanan online, IAB, mengembangkan dan menerbitkan Kerangka Kerja Transparansi dan Persetujuan (TCF) pada tahun 2018. Tujuannya adalah untuk menstandardisasi pengumpulan persetujuan cookie dan memberikan informasi tentang persetujuan pengguna di sepanjang saluran penyampaian iklan digital . Sejumlah besar penyedia teknologi periklanan kini terlibat dalam distribusi media periklanan secara online. Gunakan alat yang sesuai untuk melihat berapa banyak cookie yang disetel secara bersamaan oleh banyak mitra periklanan, misalnya di situs web penerbit besar. Mereka semua memerlukan informasi tentang apakah persetujuan telah diberikan atau penggunaan cookie telah ditolak.

Penyedia pengelolaan izin seperti Consentmanager menawarkan solusi ini dengan alat mereka. Dengan cara ini, pengiklan dan operator toko online memperoleh persetujuan pengguna mengenai apakah data penggunaan mereka dapat disimpan dan diproses lebih lanjut menggunakan cookie. Jendela pop-up dan spanduk semacam ini yang memperingatkan bahwa data mungkin dikumpulkan kini ada di mana-mana di web. Tombol dan/atau opsi pilihan ditawarkan dengan persetujuan pengguna terhadap ketentuan penggunaan – atau tidak. Di sini, CMP memastikan pengelolaan pernyataan persetujuan yang sesuai dengan perlindungan data dan tanpa cacat hukum serta memastikan perbandingan data dengan mitra periklanan lainnya.

Penyedia pengelolaan izin, yang didasarkan pada Kerangka Transparansi dan Izin Biro Periklanan Interaktif (TCF IAB), menentukan tujuan penggunaan dan mitra periklanan mana yang telah disetujui oleh pengguna secara mendetail. String persetujuan dibuat dari data ini dan disimpan dalam cookie browser. Hal ini memungkinkan CMP lain membaca apakah pengguna telah memberikan persetujuan.

Setiap perusahaan bisnis online yang ingin menjangkau pengguna di Eropa dan mengumpulkan data pengguna memerlukan alat pengelolaan izin seperti consentmanager . Hal ini memungkinkan dia untuk menggunakan alat analisis atau widget media sosial dan mengejar tujuan penargetan ulang. Anda tidak dapat menghindari keikutsertaan yang sebenarnya, yaitu memberikan persetujuan pengguna secara aktif untuk penggunaan cookie. IAB TCF 2.0 menawarkan dukungan yang diperlukan untuk hal ini.

Sejarah IAB TCF 2.0

Biro Periklanan Interaktif adalah organisasi nirlaba yang berbasis di New York dan didirikan pada tahun 1996. Ini adalah asosiasi perdagangan yang aktif secara global untuk industri periklanan online. Menurut perwakilannya sendiri, asosiasi tersebut mewakili kepentingan bisnis online dengan memastikan standardisasi dan standardisasi dalam pertukaran data yang relevan dengan periklanan. Dengan cara ini, IAB berfungsi untuk mengoptimalkan penggunaan saluran periklanan online untuk industri periklanan. Saat ini terdapat lebih dari 40 sub-organisasi internasional yang diselenggarakan di IAB. Di Jerman, IAB diwakili oleh Online Marketing Circle (OVK).

Seperti disebutkan di awal, organisasi IAB telah menerbitkan Transparency and Consent Framework (IAB TCF) , yang kini telah dikembangkan lebih lanjut di versi TCF 2.0 . TCF 2.0 IAB memahami istilah penyedia pengelolaan izin sebagai platform dengan dukungan perusahaan periklanan yang memusatkan dan mengelola transparansi yang sesuai dengan perlindungan data serta keberatan dan persetujuan dari pengguna akhir.

Ist Ihre Webseite konform? Finden Sie es heraus mit unserer Checkliste

Checkliste herunterladen

Tiga pihak di IAB TCF/TCF 2.0

Saat menggunakan kerangka kerja IAB-TCF, tiga peserta berinteraksi satu sama lain: penerbit, penyedia, dan penyedia pengelolaan izin (CMP) . Penerbit adalah penyedia web sebenarnya dan oleh karena itu merupakan titik kontak pertama yang dihubungi pengguna. Penerbit mempublikasikan informasi (misalnya rumah media, penerbit, dll.) dan membiayai pekerjaan mereka sebagian atau seluruhnya dari iklan pihak ketiga. Hal ini biasanya diterapkan dengan menggunakan jaringan periklanan, yang menampilkan iklan yang relevan kepada pengunjung situs web. Di lingkungan IAB-TCF atau TCF 2.0, pengiklan dan jaringan didefinisikan sebagai penyedia.

Penyedia atau vendor adalah pengiklan yang menjalin kerja sama dengan penerbit. Penyedia menampilkan konten iklan di situs web penerbit dan mengatur cookie di browser pengunjung situs web. Hal ini memungkinkan penyedia untuk menempatkan iklan yang relevan dengan kelompok sasaran dalam bentuk iklan yang dipersonalisasi.

Penyedia Pengelolaan Izin (CMP) menyediakan teknologi yang memastikan bahwa persetujuan pengguna diperoleh untuk penyimpanan dan pemrosesan lebih lanjut data yang dipersonalisasi. Dalam kerangka IAB-TCF, pengaturan izin individual setiap pengguna akhir dikirimkan ke penyedia yang aktif beroperasi di situs web saat ini.

Cara kerja kerangka IAB-TCF

Dalam praktiknya, kerangka IAB TCF 2.0 bertindak sebagai sistem komunikasi yang memediasi pernyataan persetujuan pengguna antara penerbit, pihak ketiga sebagai penyedia, dan CMP yang digunakan di situs web penerbit. Dalam aplikasi yang dibangun pada kerangka IAB (misalnya Consentmanager), penerbit memilih penyedia pilihannya yang telah terdaftar dalam kerangka tersebut. Ini muncul dalam apa yang disebut Daftar Vendor Global (GVL) . Untuk berpartisipasi dalam TCF IAB, pengiklan harus menyetujui sejumlah ketentuan, seperti memperbarui kode. Dengan cara ini, penyedia memastikan bahwa cookie hanya disetel jika ada sinyal izin dari penyedia pengelolaan izin (CMP) atau dasar hukum lain yang mengizinkan pengaturan cookie. Selain itu, data pribadi berdasarkan izin tidak boleh digunakan sampai sinyal izin diterima dari CMP yang berpartisipasi. Prosedur ini memastikan bahwa hanya penyedia “Daftar Sementara” yang mematuhi aturan TCF IAB yang muncul di Daftar Vendor Global.

Segera setelah penerbit mendaftar di TCF 2.0, ia memilih penyedia terpercaya dari GVL yang ingin ia ajak bekerja sama.

Status izin pengguna disimpan dalam bentuk cookie penerbit (pihak pertama) dan kemudian dirilis dalam rantai informasi pengiklan di TCF IAB. Setelah pengunjung situs web menentukan pilihan persetujuannya, penyedia periklanan yang bekerja sama memiliki akses untuk memproses data pengguna untuk tujuan relevan yang disahkan oleh pengguna.

Sasaran TCF IAB dan inovasi di TCF 2.0

Peningkatan TCF 2.0 , yang dirilis pada tahun 2020, merupakan versi revisi dengan fitur baru dan sejumlah penyesuaian terhadap kerangka hukum GDPR UE saat ini. Sebelumnya, “Kerangka Transparansi dan Persetujuan GDPR” versi 1.1 diterbitkan pada bulan Maret 2018 sekitar waktu Peraturan Perlindungan Data Umum mulai berlaku. TCF menawarkan platform perangkat lunak terstandar untuk kueri online dan transmisi persetujuan pengguna untuk tampilan iklan yang dipersonalisasi dan pengaturan cookie terkait. Data terkait dipertukarkan antara penerbit, penerbit, pengiklan, dan mitra teknologi mereka.

Tujuan dari kerangka ini adalah untuk menciptakan standar yang dapat digunakan oleh biro iklan, pelanggan periklanan, dan penyedia AdTech untuk mendistribusikan iklan online terprogram, bahkan dalam lingkup Peraturan Perlindungan Data Umum, tanpa melanggar kerangka hukum. Siapa pun yang ingin mengumpulkan data pribadi di situs web dan menganalisisnya untuk tujuan periklanan tidak hanya harus memberi tahu pengunjung situs web tentang penggunaan data yang dikumpulkan, tetapi juga mendapatkan persetujuan untuk penggunaan data tersebut.

Dengan TCF 2.0 yang baru, penerbit mendapatkan lebih banyak fleksibilitas dan kontrol saat berintegrasi dan berkolaborasi dengan mitra teknologi. Fungsi penerbit baru memungkinkan untuk membatasi tujuan individu pemrosesan data pribadi per penyedia. Dengan TCF 2.0, pengunjung situs web, pada gilirannya, mempunyai kesempatan untuk memberikan atau menolak persetujuan terperinci dan menggunakan hak untuk menolak pemrosesan lebih lanjut atas data pribadi mereka. Pengguna dapat memberikan persetujuan terperinci mengenai bagaimana penyedia dapat menggunakan fungsi pemrosesan data tertentu, misalnya saat memperoleh data geolokasi yang tepat.

Nicht sicher ob Sie ein CMP brauchen?


Wenn Sie sich nicht sicher sind, ob Sie ein CMP brauchen oder nicht, treten Sie gern in Kontakt mit uns – wir werden Ihnen helfen die richtige Lösung für Ihr Unternehmen zu finden!


TCF 2.0 menempatkan peningkatan fokus pada kepentingan yang sah . Artinya, vendor dapat mengandalkan kepentingan sah mereka untuk tujuan individu, namun pengguna masih memiliki peluang untuk menolak hal ini. Selain itu, jumlah kemungkinan tujuan penggunaan dan analisis data pelacakan telah ditingkatkan dari lima menjadi sepuluh. Dua di antaranya disebut tujuan khusus – ini adalah penggunaan yang melayani keamanan situs web dan oleh karena itu pengguna tidak dapat menolaknya. Mulai TCF 2.0, setiap fitur khusus memerlukan keikutsertaannya sendiri, misalnya saat menentukan dan memproses data geolokasi. Dan khususnya penting pada masa “Mobile First”: TCF 2.0 berisi informasi konkret tentang penyimpanan cookie yang terstandarisasi dalam aplikasi ponsel cerdas .

Bagi siapa penggunaan penyedia pengelolaan izin masuk akal?

Bentuk periklanan berbasis cookie sangat relevan bagi penerbit yang, misalnya, harus membiayai konten jurnalistik mereka dengan iklan online. Namun portal industri atau situs majalah juga dapat memanfaatkan TCF 2.0 dan layanan penyedia pengelolaan izin. Singkatnya: semua penerbit yang mencari nafkah dari periklanan dalam beberapa bentuk .

Masuk akal juga untuk menggunakan CMP, misalnya di toko online, situs web pribadi, atau penyedia layanan seperti penyedia layanan pembayaran. Cookie biasanya juga diatur di sana, analisis pengguna dapat dilakukan dan persetujuan pengguna yang sah secara hukum harus diperoleh.

 

Beginilah cara Consentmanager mengimplementasikan TCF 2.0 sesuai dengan GDPR

Consentmanager didasarkan pada IAB TCF 2.0. Tim consentmanager secara aktif terlibat dalam grup pengembang TCF 2.0 di IAB Eropa dan telah berkontribusi secara signifikan terhadap spesifikasi untuk TCF 2.0. Artinya, consentmanager berada di garis depan dalam semua pengembangan dan modifikasi lebih lanjut pada data teknis.

Dengan akun gratis, Anda dapat segera mencoba pengelola izin dan mengintegrasikannya ke situs web Anda . Sistem ini mendukung semua sistem CMS umum. Sistem ini sangat mudah digunakan. Segera setelah mendaftar, Anda dapat memasukkan URL situs web Anda dan memilih dari penyedia terpercaya di daftar GVL. Selain itu, Anda dapat merancang desain visual pernyataan persetujuan cookie dan prosedur pelacakan hanya dengan beberapa klik mouse.

Persyaratan GDPR yang relevan untuk TCF 2.0

Peraturan Perlindungan Data Umum UE menetapkan persyaratan ketat tentang bagaimana data pribadi dapat disimpan dan diproses lebih lanjut. Agar pengelolaan izin Anda mematuhi persyaratan hukum, pengelolaan izin harus memberi tahu pengguna web tentang data mana yang sedang diproses dan untuk tujuan apa. Selanjutnya, pengguna harus diberikan pilihan pilihan – dia tidak boleh dipaksa untuk menerima cookie untuk menggunakan situs web. Persetujuan terhadap pemrosesan data harus diberikan melalui tindakan yang jelas – sebelum pemrosesan data pertama dilakukan atau cookie pertama ditetapkan. Selain itu, pengguna harus diberikan kesempatan untuk mencabut persetujuan yang telah diberikan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)


lebih banyak komentar

Newsletter consentmanager Juni
Baru

Buletin 06/2024

Addon baru: Analisis Situs Web yang ramah privasi Dengan pembaruan bulan Juni, add-on baru “Analisis Situs Web” tersedia untuk Anda di akun Anda. Di sini kami menggabungkan dua komponen yang sangat kami kuasai: perlindungan data nyata dan pelaporan yang baik. Keuntungan analisis situs web baru kami yang ramah privasi terutama terletak pada perlindungan data dan […]
Dutch DPA releases Guidelines on Cookie Banners
Baru

DSB Belanda: Panduan untuk spanduk cookie dan peningkatan inspeksi

Otoritas Perlindungan Data Belanda (Autoriteit Persoonsgegevens, AP) telah menerbitkan panduan baru yang menjelaskan praktik terbaik dalam mendesain spanduk cookie dan apa yang harus dihindari untuk menghindari kemungkinan denda. Seperti yang diumumkan pada bulan Februari 2024 , Otoritas Perlindungan Data akan menerapkan lebih banyak kontrol untuk memastikan bahwa situs web memperoleh izin secara sah untuk cookie […]