Baru

Mode izin Google dan pengelola izin


Mode izin Google dan pengelola izin

🚨 Hinweis: Dieser Artikel bezieht sich auf den Google Consent Mode. Ein kurzes Update zur neuen Google Consent Mode v2 finden Sie nachfolgend. Klicken Sie hier um mehr über die neuen Anforderungen des Google Consent Mode v2 zu erfahren.

Pembaruan 28 November 2023 – Mode Izin Google v2

Google telah memperkenalkan Mode Izin Google v2 , pembaruan transformatif yang mengubah lanskap periklanan dan analisis bagi pengiklan, penerbit, dan pengguna akhir. Perusahaan yang menggunakan layanan Google Ads dan Analytics memiliki waktu hingga Maret 2024 untuk mematuhi persyaratan baru Google. Berbeda dengan versi sebelumnya, yang mana Mode Izin Google bersifat opsional dan digunakan untuk mengaktifkan pemodelan konversi, penggunaan Mode Izin Google v2 kini diperlukan untuk melacak data sama sekali. Bisa . Selain itu, kegunaannya adalah platform CMP tersertifikasi Google seperti consentmanager, yang sebelumnya bersifat opsional, kini diwajibkan untuk memastikan pendekatan standar terhadap izin pengguna. Evolusi Mode Izin Google ini tidak hanya mengatasi tantangan privasi, namun juga menggarisbawahi komitmen Google untuk menjadikan wawasan data berbasis izin lebih kuat dan mudah diakses. Klik link di atas untuk mempelajari lebih lanjut tentang perubahan penting dalam Mode Izin Google v2.

consentmanager dengan bangga mengumumkan kemitraannya dengan Google sebagai mitra CMP bersertifikat.

Apa itu mode izin Google?

Mode Izin Google (juga dikenal sebagai Mode Izin Google) adalah fitur Google yang membantu operator situs web mendapatkan izin eksplisit dari pengguna terhadap penggunaan cookie dan teknologi pelacakan Google lainnya (seperti Google Analytics, Google Ads, dan Google Pengelola Tag) untuk memantau dan mencatat dan “memodelkan” kesenjangan dalam konversi yang hilang dari pengguna yang tidak menyetujui cookie tanpa melanggar privasi mereka.

Fungsi mode persetujuan Google

Jadi apa yang terjadi jika pengguna memberikan persetujuan?

Jika pengguna memberikan izin di situs Anda, tag akan berfungsi seperti biasa dan mengumpulkan data untuk tujuan analisis dan periklanan melalui Google Analytics, Google Ads, atau Google Tag Manager.

Dan apa yang terjadi jika pengguna menolak persetujuannya? Atau mengabaikan spanduk cookie?

Kemudian mode izin Google secara otomatis mengonfigurasi tag Google untuk membatasi pengumpulan data. Artinya Google Analytics, Google Ads, dan Google Tag Manager tidak mengumpulkan data pribadi atau data lain tentang perilaku pengguna di website.

Tag beroperasi dalam mode pemrosesan data terbatas yang hanya mengumpulkan alamat IP pengguna, jenis perangkat dan browser, serta halaman yang dikunjungi di situs web. Data tersebut lebih terbatas karena dimaksudkan untuk melindungi privasi pengguna dengan tidak memuat informasi identitas pribadi. Namun, data ini berguna bagi pemilik situs web untuk memahami tingkat konversi dan interaksi mereka di situs web mereka.

Secara keseluruhan, mode izin Google dirancang untuk membantu operator situs mematuhi peraturan perlindungan data sekaligus memanfaatkan wawasan dan data yang ditawarkan produk Google. Dengan mengonfigurasi tag Google secara otomatis berdasarkan status izin pengguna, operator situs web dapat menghormati keinginan privasi pengguna sekaligus memperoleh informasi berharga tentang penggunaan situs web mereka.

Apakah saya memerlukan mode izin Google? [Checkliste]

  • Apakah Anda menggunakan Google Analytics di situs web Anda?
  • Apakah Anda menggunakan cookie atau teknologi pelacakan lainnya di situs web Anda?
  • Apakah peraturan perlindungan data seperti Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) atau Undang-Undang Privasi Konsumen California (CCPA) berlaku untuk Anda?
  • Apakah Anda memiliki kebijakan privasi yang menjelaskan cara Anda mengumpulkan, menggunakan, dan membagikan data pengguna, termasuk informasi tentang cookie dan teknologi pelacakan?
  • Apakah Anda memiliki solusi platform manajemen kepatuhan (CMP) yang memungkinkan pengguna memberikan atau menolak persetujuan terhadap penggunaan cookie dan teknologi pelacakan?

Jika Anda mencentang salah satu dari ini, Anda mungkin perlu menginstal mode izin Google. Untuk mengetahui pilihan Anda, lihat panduan kami di sini .

Bagaimana cara kerjanya?

Mode izin Google memungkinkan pemilik situs web memberi tahu Google tentang status izin cookie atau pengidentifikasi aplikasi pengguna dengan dua cara: melalui header permintaan HTTP atau melalui lapisan data Google Pengelola Tag (GTM). Metode header permintaan HTTP menambahkan parameter “gtag_consent” ke header permintaan, yang menunjukkan status izin pengguna untuk cookie dan teknologi pelacakan. Dalam metode lapisan data GTM, pustaka gtag.js dikonfigurasi untuk membaca status izin pengguna dari lapisan data, yang menyimpan informasi tentang status izin pengguna untuk berbagai jenis cookie dan teknologi pelacakan. Google Analytics menggunakan status izin pengguna untuk memutuskan apakah akan menggunakan cookie dan teknologi pelacakan untuk pengguna tersebut atau tidak.

Mode izin Google dan pengelola izin

Lihat panduan pengenalan kami di sini

Bagaimana saya tahu jika mode persetujuan Google diaktifkan?

Untuk menentukan apakah mode keikutsertaan Google diaktifkan di situs web Anda, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Buka situs web Anda di browser web dan buka alat pengembang (biasanya dengan menekan F12).
  2. Arahkan ke tab Konsol.
  3. Ketik getTCData() di konsol dan tekan Enter.
  4. Jika mode izin Google diaktifkan di situs Anda, Anda akan melihat objek JSON yang berisi informasi tentang status izin pengguna, termasuk tcString, cmpStatus, eventStatus, gdprApplies, PurposeOneTreatment, publisherCC, dan addtlConsent.

Jika Anda melihat objek JSON ini, berarti mode izin Google sedang berjalan di situs Anda. Jika Anda tidak melihatnya, Anda mungkin tidak menerapkan kode dengan benar.


lebih banyak komentar

Webinar Google Consent Mode v2
Baru, video

Webinar: Mode Izin Google v2

Webinar tentang “Mode Izin Google v2” berlangsung pada tanggal 27 Februari 2024. PDF untuk webinar dapat ditemukan di sini untuk diunduh . Topik-topik berikut dibahas: ringkasan Semua orang membicarakan Mode Izin Google v2. Mulai Maret 2024, Google akan mewajibkan semua situs dan aplikasi menggunakan Mode Izin Google v2. Untuk ini, penting untuk memiliki CMP yang […]
Digital Services Act
Benar

Apakah Digital Services Act (DSA) juga berlaku di perusahaan Anda? Platform online memiliki kewajiban tambahan

Undang-Undang Layanan Digital menetapkan persyaratan transparansi tambahan untuk platform online. Definisi platform online berdasarkan DSA mungkin berlaku untuk bisnis Anda. Oleh karena itu, Anda mungkin diwajibkan untuk mematuhi persyaratan transparansi tambahan dari DSA. Baca terus untuk mengetahui apakah bisnis Anda termasuk dalam kategori ini dan langkah apa yang dapat Anda ambil untuk tetap mematuhinya. Apa […]