Umumnya

Jadikan Facebook Pixel mematuhi GDPR


Peraturan Perlindungan Data Umum Eropa (GDPR) telah berlaku sejak 25 Mei 2018. Ini berdampak besar pada perlindungan data di area online. Hal ini berlaku untuk website dan toko online serta media sosial. Cookie Piksel Facebook juga dipengaruhi oleh reformasi perlindungan data Uni Eropa, yang menetapkan peraturan rumit mengenai cookie dan perlindungan data. Peraturan penting dalam konteks ini adalah persetujuan pengguna yang terpengaruh oleh pelacakan piksel.

tanda jempol dengan latar belakang putih

Artikel ini memberi Anda ringkasan berharga tentang topik yang sangat hangat tentang cara membuat Facebook Pixel mematuhi GDPR . Apakah Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut? Sebagai penyedia pengelolaan izin (CMP) profesional, Consentmanager adalah spesialis untuk semua topik yang berkaitan dengan piksel dan cookie Facebook.

Apa yang diatur oleh GDPR?

Bahkan bertahun-tahun setelah diperkenalkannya Peraturan Perlindungan Data Umum UE, banyak operator situs web komersial masih belum mengetahui hubungan apa yang ada antara peraturan tersebut dan Cookie Piksel Facebook pada khususnya dan pelacakan online pada umumnya. Itu sebabnya bagian pertama ini memberi Anda gambaran umum tentang hubungan antara Facebook Pixel dan perlindungan data.

GDPR dikembangkan untuk melindungi data pribadi semua orang yang berhubungan dengan perusahaan, lembaga publik, yayasan, klub, asosiasi, dan lembaga serupa lainnya. Pengumpulan, pemrosesan, penyimpanan, dan penghapusan data ini – termasuk melalui cookie Facebook Pixel – kini tunduk pada peraturan yang komprehensif. Kegagalan untuk mematuhi peraturan GDPR, yang melengkapi Undang-Undang Perlindungan Data Federal (BDSG) di Republik Federal Jerman, dapat mengakibatkan sanksi yang berat. Oleh karena itu, disarankan untuk mengetahui dan mengikuti peraturan dengan tepat jika Anda ingin membuat Facebook Pixel mematuhi GDPR. Artikel ini dimaksudkan untuk mendukung Anda dalam penerapan yang sesuai hukum.

Facebook Pixel dan GDPR – beginilah cara semuanya terhubung

Apa hubungan Piksel Facebook dengan GDPR? Sangat mudah! Facebook Pixel dapat melanggar peraturan perlindungan data jika pelacakan tidak digunakan dengan cara yang aman secara hukum.

Tapi apa sebenarnya pelacakan ini?

Pelacakan di Internet berarti bahwa operator situs web melacak “jejak penjelajahan” pengguna melalui dukungan alat yang sesuai. Secara khusus, mereka mengumpulkan data dari pengguna yang memungkinkan mereka menarik kesimpulan tentang kepribadian dan perilaku mereka . Tujuan dari langkah-langkah tersebut adalah untuk membuat pemasaran online lebih efisien bagi kelompok sasaran dan, tentu saja, untuk mencapai lebih banyak penjualan. Misalnya, dapat ditentukan apakah mengklik suatu iklan menghasilkan pembelian produk terkait.

Masalah dengan pelacakan adalah data sensitif yang dikumpulkan melalui metode seperti Facebook Pixel Cookie. Dalam konteks ini, “sensitif” berarti dapat digunakan untuk mengidentifikasi orang di belakang pengguna . Hal ini bisa dilakukan dengan menggunakan data pribadi, namun juga bisa dengan menggunakan alamat IP komputer atau smartphone yang digunakan. Dan hal inilah yang tidak diperbolehkan, itulah sebabnya “persetujuan” juga diperlukan untuk cookie Facebook Pixel.

Ist Ihre Webseite konform? Finden Sie es heraus mit unserer Checkliste

Checkliste herunterladen

Izin dari pengguna adalah segalanya dan akhir segalanya

Salah satu aturan dasar Peraturan Perlindungan Data Umum, yang tentunya juga mencakup topik Piksel Facebook dan GDPR, adalah bahwa pengguna secara umum harus memberikan izin jika datanya disimpan. Dan: Jika dia menyediakan datanya, dia juga berhak menghapus sebagian besar datanya lagi. Dalam konteks ini, GDPR mengatur apa yang disebut “ hak untuk dilupakan” . Tapi justru itulah yang menjadi masalah. Lagi pula, bagaimana seseorang bisa mendapatkan hak tersebut jika mereka bahkan tidak tahu bahwa datanya sedang dikumpulkan? Karena pelacakan melalui Facebook Pixel Cookie adalah sesuatu yang bahkan tidak disadari oleh banyak pengguna. Dan itulah mengapa sulit untuk menyiapkan Facebook Pixel yang sesuai dengan GDPR.

Perlindungan data piksel Facebook

Kritik seputar piksel adalah bahwa cookie pelacakan membaca data pribadi – tanpa persetujuan pengguna. Dan untuk cookie piksel Facebook, persetujuan pengguna merupakan prasyarat. GDPR dengan jelas mengatur hal ini dalam paragraf 13 dari seperangkat aturan komprehensif:

Kewajiban memberikan informasi pada saat mengumpulkan data pribadi dari subjek data

Jika data pribadi dikumpulkan dari subjek data, orang yang bertanggung jawab akan memberi tahu subjek data hal-hal berikut pada saat data ini dikumpulkan:

  • nama dan rincian kontak orang yang bertanggung jawab dan, jika ada, perwakilannya;
  • jika berlaku, rincian kontak petugas perlindungan data;
  • tujuan pemrosesan data pribadi…”

Pengguna juga harus diberitahu tentang dasar hukum dan kemungkinan penerima data pribadi.

Untuk area Facebook Pixel dan GDPR, ini semua berarti pengguna a) harus diberitahu tentang pengumpulan cookie di situs web dan b) juga harus menyetujui hal ini.

kata Facebook dieja dengan balok Scrabble di atas meja kayu

Apakah Anda lebih suka melakukannya tanpa Facebook Pixel Cookie?

Tentu saja, diperlukan serangkaian tindakan yang tepat dan tepat agar Facebook Pixel kompatibel dengan GDPR. Namun upaya ini tidak sia-sia jika Anda melihat daftar keuntungan berikut yang didapat dari cookie piksel Facebook dengan izin pengguna.

Cookie Piksel Facebook memungkinkan Anda untuk:

  • wawasan yang efektif tentang perilaku pelanggan lama dan calon pelanggan perusahaan Anda
  • pengembangan kampanye tertarget di bidang media sosial yang sangat penting saat ini
  • Idealnya menjangkau kelompok sasaran yang relevan dengan strategi periklanan online yang dibuat khusus
  • meningkatkan penjualan online

Strategi pemasaran online profesional saat ini memerlukan media sosial sebagai saluran penting di mana kelompok sasaran Anda berinteraksi. Oleh karena itu, yang terpenting adalah menjangkau dan menangani pihak-pihak yang berkepentingan dan pelanggan dengan cara yang optimal. Tidaklah produktif jika Anda membenamkan diri karena masalah seputar Piksel Facebook dan GDPR dan mengabaikan metode periklanan online yang begitu efektif. Karena periklanan online telah menjadi tujuan utama kesuksesan bisnis. Ada sejumlah penelitian yang secara mengesankan membuktikan bahwa pelanggan – baik B2B atau B2C – kini menggunakan Internet untuk meneliti perusahaan, produk, dan layanan yang sesuai. Artinya, situs web dan toko online serta iklan di media sosial sangat penting untuk efisiensi dan kesuksesan.

 

Kesimpulan sementara

Cookie Piksel Facebook adalah metode yang berguna untuk melacak pengguna sebagai dasar untuk membuat kampanye online yang dapat memberikan manfaat berkelanjutan bagi Anda dan perusahaan Anda. Namun karena Facebook Pixel mengumpulkan data dari pengguna, maka berlaku ketentuan GDPR mengenai cookie. Apa artinya ini khususnya bagi Anda sebagai calon pengguna Facebook Pixel? Apa yang harus Anda pertimbangkan sebagai operator situs web untuk menyiapkan Facebook Pixel yang sesuai dengan GDPR?

Sepuluh poin ini memungkinkan Anda menerapkan cookie piksel Facebook dengan izin pengguna sesuai dengan peraturan perlindungan data. Tentu saja, ini adalah standar umum. Anda bisa mendapatkan solusi khusus untuk cookie piksel Facebook dari Consentmanager sebagai penyedia pengelolaan izin khusus.

1. Kebijakan privasi Facebook Pixel yang benar

Agar dapat menggunakan Piksel Facebook sesuai dengan GDPR, deklarasi perlindungan data Piksel Facebook untuk situs web, toko online, atau halaman Facebook yang relevan merupakan fondasi yang sangat diperlukan. Dalam pernyataan perlindungan data ini Anda harus menunjukkan bahwa Anda menggunakan cookie. Cookie tersebut mendeskripsikan jenis cookie – misalnya cookie piksel Facebook – dan tujuan penggunaannya. Satu hal yang sangat penting: beri tahu pengguna bahwa mereka berhak menolak penggunaan piksel Facebook dan metode pelacakan lainnya kapan saja. Hak untuk menolak ini merupakan hak utama yang harus dipatuhi saat menggunakan peraturan Facebook Pixel dan GDPR.

2. Teks persetujuan

Banyak operator situs web berpendapat bahwa poin 1 (referensi dalam deklarasi perlindungan data tentang penggunaan Piksel Facebook untuk kepatuhan pelacakan GDPR) sudah cukup. Tapi bukan itu masalahnya. Pengguna harus memberikan persetujuan terhadap penggunaan Facebook Pixel Cookie, yaitu secara aktif setuju bahwa mereka menyetujui penggunaan pelacakan. Persetujuan ini merupakan kriteria penting bagi situs web untuk memastikan bahwa Piksel Facebook dan GDPR mematuhi hukum dan diterapkan sepenuhnya, dengan memastikan bahwa hak-hak pengguna mematuhi hukum dan diterapkan sepenuhnya. Persetujuan pengunjung situs web disiapkan dengan teks persetujuan.

layar komputer dengan halaman Facebook di layar"

3. Penempatan teks persetujuan

Penting bagi pengguna untuk benar-benar mengenali teks tersebut untuk menyetujui atau menolak. Itulah sebabnya penempatan teks izin yang menonjol merupakan tujuan utama dan akhir segalanya. Ada dua opsi khusus untuk hal ini yang juga sesuai dengan GDPR. Entah Anda menggunakan spanduk klasik untuk Persetujuan Cookie Piksel Facebook atau Anda menampilkan pop-up di situs web yang memudahkan pengunjung memberikan persetujuan untuk pelacakan. Dalam konteks ini, pengunjung biasanya dapat memilih beberapa opsi pelacakan yang diizinkan.

4. Tentukan ruang lingkup pelacakan

Sejauh mana Anda sebagai operator situs web merencanakan pelacakan juga penting untuk deklarasi perlindungan data dan teks persetujuan. Istilah penting dalam konteks ini adalah apa yang disebut “perbandingan diperluas” . Namanya program. Data yang dikumpulkan oleh Facebook Pixel juga harus dibandingkan dengan data dari pelanggan yang telah dikumpulkan sendiri oleh perusahaan. Contohnya adalah daftar pelanggan, tetapi juga alamat email yang mungkin dihasilkan melalui langganan buletin. Kombinasi data dan Piksel Facebook ini dapat berdampak signifikan pada perlindungan data karena pengguna dapat diidentifikasi.

5. Pilih dengan benar antara prosedur opt-in dan opt-out

Anda pasti harus mengetahui kedua prosedur ini. Karena hal ini sangat penting untuk penerapan yang benar dalam menjadikan Facebook Pixel mematuhi GDPR. Dua metode seputar persetujuan pengguna terhadap pelacakan berbeda dalam hal pengguna secara aktif mengambil tindakan dalam proses keikutsertaan untuk memberikan persetujuannya. Hal ini dicapai, misalnya, melalui pemilihan aktif opsi-opsi (dan cakupan terkait) pelacakan. Persyaratan perlindungan data terkait penggunaan Facebook Pixel lebih baik diterapkan dengan prosedur keikutsertaan . Saat membandingkan data secara lebih luas, proses persetujuan eksplisit dari pengguna adalah suatu keharusan yang sah. Namun, dengan prosedur opt-out, persetujuan diasumsikan secara default dan pengguna mungkin harus secara aktif menolaknya.

6. Pemilihan data

Sebagai operator situs web komersial, Anda harus menganalisis dengan cermat data apa yang Anda kumpulkan dari pengguna. Ini juga merupakan salah satu prinsip GDPR yang hanya mengumpulkan data untuk tujuan tertentu . Contoh dari bidang berlangganan buletin: Untuk berlangganan buletin, tentu saja penting untuk menanyakan alamat email pengguna. Namun nomor telepon atau jenis kelamin adalah elemen yang dapat diabaikan. Situasi serupa terjadi pada Piksel Facebook dan perlindungan data: semakin banyak plugin yang cocok untuk memastikan bahwa nama samaran anonim pengguna tidak lagi digunakan di Internet, semakin dipertanyakan dan kritis prosesnya dari sudut pandang petugas perlindungan data.

7. Patuhi waktunya

Ada perusahaan yang menggunakan fungsi alat pelacak sebelum pengguna mencabut persetujuannya. Hal ini tidak diperbolehkan secara hukum dan biasanya dihukum dengan denda yang tidak menyenangkan. Pada prinsipnya, persetujuan pengguna harus diperlukan terlebih dahulu sebelum metode pelacakan digunakan. Hal ini juga sangat penting jika nanti ada perbandingan rinci dengan daftar pelanggan dan data lain yang dikumpulkan sendiri dari perusahaan. Jika pengguna tidak memberikan persetujuannya dan masih menggunakan situs web dan kontennya, ini tidak berarti bahwa mereka menyetujui Cookie Piksel Facebook!

8. Menerapkan bukti sesuai dengan GDPR

Agar GDPR Piksel Facebook adil, penting juga bagi pengguna untuk diberikan informasi kapan saja tentang data mana yang dikumpulkan, disimpan, dan digunakan. Ada dua aspek GDPR yang sangat penting untuk dapat membuktikan pemrosesan data tersebut. Salah satunya adalah apa yang disebut penilaian dampak perlindungan data , dan yang lainnya adalah daftar aktivitas prosedural yang dilakukan oleh perusahaan. Keduanya harus dilakukan oleh petugas perlindungan data profesional. Consentmanager juga dapat memenuhi fungsi seperti penyedia pengelolaan izin.

9. Menunjuk petugas perlindungan data

Penting untuk menerapkan pedoman seputar Facebook Pixel dan GDPR. Namun hal ini juga menunjukkan keseriusan dan transparansi sehingga pengguna mendapat informasi sebaik mungkin tentang jenis dan fungsi pelacakan jika diperlukan. Oleh karena itu, petugas perlindungan data yang tercantum dalam pemberitahuan hukum dan deklarasi perlindungan data juga harus mampu menanggapi pertanyaan individu pengunjung situs web terkait secara profesional dan tepat. Hal ini sering kali menjadi keuntungan dalam persaingan online, karena pengguna atau pelanggan lebih memilih dan mempercayai perusahaan yang mempertimbangkan perlindungan data modern.

10. Gunakan dukungan

Menghubungkan piksel Facebook dan perlindungan data dengan benar memerlukan pengetahuan teknis dan hukum. Dan pengetahuan ini penting. Karena kegagalan untuk mematuhi peraturan GDPR sayangnya akan dikenakan sanksi oleh otoritas perlindungan data. Ada beberapa cara untuk memasukkan perlindungan data penting ke dalam upaya periklanan online Anda.

Menawarkan Anda dukungan:

  • Plugin siap pakai yang menggabungkan cookie Facebook Pixel dan permintaan persetujuan
  • petugas perlindungan data kompeten yang menerapkan koneksi antara Facebook Pixel dan GDPR dengan cara yang mematuhi hukum
  • agen web khusus yang juga mempertimbangkan perlindungan data saat berhubungan dengan aktivitas media sosial
  • Manajer izin sebagai penyedia pengelolaan izin

Penyedia pengelolaan izin seperti Consentmanager menawarkan spesialisasi tingkat tinggi dalam hal memperoleh persetujuan masyarakat terhadap pengumpulan dan penyimpanan data mereka melalui pelacakan. Jika Anda memutuskan untuk menyewa pakar CMP, Anda memiliki keuntungan besar karena mereka juga akan mengintegrasikan perubahan hukum pada Piksel Facebook dan GDPR yang diperkenalkan dari waktu ke waktu. Ini berarti aktivitas periklanan Anda di Internet diatur sesuai dengan peraturan perlindungan data dan Anda dapat berkonsentrasi sepenuhnya pada kompetensi inti Anda.

FAQ: pertanyaan umum tentang Facebook Pixel dan GDPR

TIDAK. GDPR secara alami berlaku untuk semua varian yang bertujuan mengumpulkan data pribadi dari pengguna dan kemudian menggunakannya untuk tujuan bisnis Anda sendiri. YouTube, misalnya, juga merupakan media sosial tempat pengumpulan data. Piksel Facebook dan perlindungan data sangat relevan karena alat ini digunakan secara luas untuk mengukur keberhasilan dan orientasi strategis iklan.

Banyak perusahaan berpendapat bahwa pemberlakuan peraturan GDPR berarti pelacakan tidak lagi mematuhi hukum. Namun pasti ada cara untuk membuat Facebook Pixel dan GDPR kompatibel . Dukungan berharga tersedia dari lembaga khusus terkait dan penyedia pengelolaan izin seperti Consentmanager. Melalui wawasan profesional mereka terhadap peraturan hukum yang berlaku, mereka menciptakan kejelasan dalam penerapan langkah-langkah yang sesuai dengan hukum.

Masalah dengan Cookie Piksel Facebook dan perlindungan data? CMP adalah mitra sempurna untuk semua aktivitas di Internet yang mematuhi undang-undang perlindungan data. Seperti halnya Consentmanager , Anda dapat mengenali CMP yang tepat melalui saran yang tidak mengikat, referensi yang baik, konsep yang dibuat khusus, dan rasio harga-kinerja yang wajar. Ini juga merupakan nilai tambah jika CMP juga mengambil peran sebagai petugas perlindungan data.

Ada dua cara dasar untuk menggunakan keahlian petugas perlindungan data. Anda dapat – misalnya sebagai perusahaan besar – menunjuk karyawan yang cakap sebagai petugas perlindungan data atau melakukan outsourcing fungsi ini.

Tentu saja. Kepatuhan terhadap Peraturan Perlindungan Data Umum sangat penting ketika mendesain ulang situs web dan meluncurkan kembali situs web yang sudah ada. Hal ini dikendalikan oleh otoritas perlindungan data dan oleh pelanggan dan khususnya persaingan.

Pada dasarnya ketika data pribadi dikumpulkan. Semakin banyak hal ini berkontribusi dalam menarik kesimpulan tentang orang tertentu , semakin kritis metode yang harus dinilai. Mengumpulkan data pengguna tanpa persetujuan tidak sesuai hukum.

Peraturan Umum Perlindungan Data berlaku bagi setiap orang yang mengumpulkan, menyimpan, memproses, dan menggunakan data pribadi dari pihak yang berkepentingan atau calon pelanggan. Contoh umum mencakup semua aktivitas online yang terkait dengan situs web, toko online, dan media sosial, seperti mendaftar akun, berlangganan buletin, berpartisipasi dalam kompetisi, meneliti produk, atau menggunakan formulir.


lebih banyak komentar

Newsletter consentmanager Juni
Baru

Buletin 06/2024

Addon baru: Analisis Situs Web yang ramah privasi Dengan pembaruan bulan Juni, add-on baru “Analisis Situs Web” tersedia untuk Anda di akun Anda. Di sini kami menggabungkan dua komponen yang sangat kami kuasai: perlindungan data nyata dan pelaporan yang baik. Keuntungan analisis situs web baru kami yang ramah privasi terutama terletak pada perlindungan data dan […]
Dutch DPA releases Guidelines on Cookie Banners
Baru

DSB Belanda: Panduan untuk spanduk cookie dan peningkatan inspeksi

Otoritas Perlindungan Data Belanda (Autoriteit Persoonsgegevens, AP) telah menerbitkan panduan baru yang menjelaskan praktik terbaik dalam mendesain spanduk cookie dan apa yang harus dihindari untuk menghindari kemungkinan denda. Seperti yang diumumkan pada bulan Februari 2024 , Otoritas Perlindungan Data akan menerapkan lebih banyak kontrol untuk memastikan bahwa situs web memperoleh izin secara sah untuk cookie […]